Sunday, January 18, 2009

Kata orang : Sekali air bah, sekali pasir berubah. Barangkali diri saya sudah ada benteng...

Tahun 2009 sudah berlalu hamper 3 minggu. Masa berlalu terlalu pantas tanpa sebarang tanda dan pesanan umpama bayu yang berpuput kencang. Sementara kita pula umpama dedaunan kering yang ditiup angin. Bermula dari tunas yang muda kerdil, seterusnya memekar dan matang dan akhirnya melayu di hujung ranting sebelum berguguran dihembus sang pawana.

Begitulah kitaran kehidupan. Di dalam proses sebelum tibanya saat-saat musim runtuh itu, akan ada saat-saat suka duka yang mewarnai kehidupan kita. Antara suka atau tidak, segala yang Allah tetapkan ini harus kita terima dengan penuh redha.

Hai, entahlah... saya hanya manusia biasa yang penuh dengan segala macam kelemahan. Tiada daya upaya saya melainkan dia. Saya tidak berupaya menolak takdir, namun setidak-tidaknya, saya dapat merasakan kasih saying Allah kepada saya. Segala musibah yang menimpa, selalunya akan berakhir dengan cerita gembira di penghujung yang kemudian menjadi titik tolak baru di dalam kehidupan saya.

Awal Disember yang lalu, saya benar-benar bingung. Buntu apabila syarikat tempat saya mencari rezeki akan gulung tikar menjelang tahun 2009. Namun segala kegusaran itu tidak pernah terlepas ke pengetahuan Azah dan juga Mak. Segalanya saya pendamkan sendiri dalam jiwa raga yang rusuh.
“Abang, cantik tak langsir hijau ni? Zah cadang nak letak kat ruang tamu rumah baru kita nanti..” kata Azah sambil membelek-belek kain langsir yang baru dibelinya petang hari itu. Sedang anak-anak pula semua sudah terkaparan tidur dalam keletihan.
“Cantik..” jawab saya dalam suara yang lirih.

Azah menoleh ke arah saya. Cuba membaca apa yang bergelojak di dalam hati saya. Namun saya percaya, dia tentunya tidak mengetahui apa-apa. Cuma dia tidak bertanya. Barangkali dia tidak mahu mengganggu ketenteraman saya.

Segalanya berubah apabila saya bertemu semula dengan Abang Ngah. Ternyata kisah lama berulang. Sewaktu saya terkapai-kapai kehilangan pekerjaan dalam tahun 2005, tanpa disangka-sangka saya dilamar oleh Encik Zuhairi untuk bekerja di syarikatnya. Kini saya kehilangan pekerjaan sekali lagi. Kali ini pula Abang Ngah yang menyambut saya.

Dengan Abang Ngah ini adalah cerita yang klasik. Pertemuan semula selepas bertahun-tahun setelah sembuh dari kelukaan lama. Tetapi saya tidak pernah serik dan sesal. Abang Ngah bukan orang lain dengan saya. Dia keluarga saya. Dia abang saya. Saya tidak takut melalui kesusahan lagi kerana selama ini kesusahanlah yang banyak mengajar saya erti ketabahan dan kesabaran. Di atas runtuhan kota yang menjadi abu akan saya bangunkan sebuah taman menghijau.
“Aku sangka, selepas bertahun-tahun engkau tinggalkan aku, engkau sudah ada 2 atau 3 syarikat kelas D atau F” katanya sewaktu kami bertemu di Jaya Jusco yang baru dibuka di Keramat Wangsa itu. Saya sekadar mengangkat bahu.
“Syarikat saya memang dah ada. Cuma terbangkalai begitu sahaja sebab tak ada orang yang nak uruskan. Masing-masing harapkan saya” kata saya sambil mengunyah sekeping roti bakar.
“Engkau memang tak pernah berubah...”

Sampai masa dan ketika, fajar tetap akan menyinsing. Kegelapan malam yang selama ini membungkus suram beransur hilang dengan pancaran matahari yang memancar. Hari baru bermula. Bunga-bunga kembang mekar menerima pancaran sinar yang terang. Begitu juga harapannya agar tahun 2009 ini membawa sinar dan pengharapan baru buat saya.

Saya mula sibuk dengan tugasan baru saya. Dengan dunia baru yang benar-benar berbeza dan terpisah dengan dunia yang saya lalui sebelum ini. Saya melangkah membawa syarikat milik saya dengan sokongan moral yang dihulurkan oleh Abang Ngah. Lambang Sari. Begitu cantik dan indah nama syarikat itu. Nama yang lahir dari ilham sebuah lagu gamelan. Saya memberi nama “Lambang” supaya apabila syarikat ini sudah besar dan berjaya, ianya bakalan menjadi sebuah perlambangan usaha dan titik kebangkitan saya dari kejatuhan masa lampau saya.

Saya tertawa sendiri. Saya berpesan kepada hati saya agar tidak mudah berubah. Namun hanya Allah yang membolak-balikkan hati manusia. Tidak sampai dua minggu saya menjalankan Lambang Sari ini, timbul halangan daripada ahli lembaga pengarah syarikat. Mereka tidak bersetuju dengan setiap rancangan yang saya dan Abang Ngah rancangkan untuk Lambang Sari. Barangkali mereka ingin menjalankannya sendiri.
“Aku tak kisah, Indera. Lambang Sari tak ada kena mengenanya dengan aku. Yang aku tolong selama ini adalah engkau” kata Abang Ngah.
Saya hanya mengangguk lemah.
“Heyyy.. There is nothing to be worried about... Engkau masih boleh buka syarikat lain. Remember who you are and why you’re here. You have unexplored potential in you. Like a priceless treasure and you are the one who holding the key. You just need the right time to unlock the potential. You are actually bigger than the company”

Masa berlalu begitu pantas. Sedar atau tidak, kita sudah hampir tiba di garisan pemisah antara bulan Januari dan Februari. Masa yang menginjak tanpa kita sempat menghitung ukuran usia hidup kita. Saya masuk semula ke dunia yang telah saya tinggalkan hampir 6 tahun yang lalu. Dunia yang sama. Tetapi saya datang sebagai orang baru di dalam industri. Datangnya saya bukan untuk menyaingi sesiapa. Bukan untuk menjadi pesaing dan ancaman kepada mana-mana pihak. Datangnya saya adalah kerana Allah telah menetapkan bahawa inilah jalan yang harus saya lalui.

Saya terkenangkan Filem Ratatouille, si tikus yang ingin menjadi seorang tukang masak. Tiada siapa yang dapat mengubah perkara yang telah berlaku secara semulajadi tetapi perubahan itu juga adalah sesuatu yang sangat semulajadi. Oleh yang demikian, saya harus melangkah ke hadapan kerana masa depan saya yang cerah sedang menunggu saya di sana.

Abang Ngah ketawa melihat saya menelan ubat buat penahan kesakitan gout saya. Saya melihat garis-garis halus yang melakari hujung matanya. Ya, Abang Ngah... kita sama-sama sudah tua. Tetapi cita-cita kita jauh lebih muda dari usia kita.

13 comments:

VimmiYasmin said...

Assalamualaikum
Saya doakan abg berjaya.
Lamanya baru update blog!

Masy said...

salam abg indera.
agaknya mmg abg ngah dlm setiap famili yg akan jadi penyambut kita. sy pon mcm tu.

doa dan harapan moga abg indera berjaya dgn cemerlang, gemilang dan terbilang. amiiiiiiiiiiiin~

indera kencana said...

Vimmiyasmin,
Terima kasih atas doa vimmi tu.. saya sangat-sangat menghargainya di saat-saat seperti ini.. :D

Masy,
Betul tu Masy... Abang Ngah ni selalu berpewatakan keras tetapi hatinya lembut..
Tima kasih... bila kita nak ke sikret resipi lagi??

Sastri said...

salam indera...

saya doakan semoga usaha dan impian akan tercapai... kejayaan itu akan rasa lebih manis jika telah melalui kesukaran dengan tabah dan tawakal... insyaAllah... :D

indera kencana said...

Sas,
Terima kasih Sas.. doa Sas sangat bermakna. Saya juga doakan agar tahun 2009 ini akan membawa lebih banyak erti dalam hidup Sas dan BP... Salam saya buat BP...

m.e.m.e said...

Congratulations!!

Bunga Rampai said...

Salam Indera,

Begitulah kehidupan ini yang tidak selalunya indah. Tapi kadang yang tidak indah itulah yang banyak mengajar manusia menjadi insan kerana tersembunyi di dalamnya hikmahNya, dan manusia hanya perlu mencari hikmah itu dengan menggunakan kekuatan sabar dan keikhlasan redha. InsyaAllah ada kesenangan selepas kesusahan.

Moga Indera terus tabah, dan moga berjaya.

mohdariqsalem said...

hi,can we exchnage our banner,if u done have banner i still can post yur link,please let me know after it done.my blog about my addicted making wire jewelry.thank
http://www.riqzmiecreation.blogspot.com/

kingbinjai said...

itu tajuk aaa mcam lirik lagu haleeda woo

KAMATO said...

semoga sentiasa dirahmati

Adinina said...

Bang Indera,

Slalu ke gi JJ AU2 tu? Tak penah jumpe pon?? Makan roti bakar di kopitiam JJ tu ye? :p Sy suke nescafe float nye!

*Rasanya mcm ingat je ape yg terjadi antara bro and ur abg ngah di entry dulu2. Tapi, air dicincang takkan putus kan? Good luck k bro! Semoga dimurahkan rezeki. Aminnn...

asr said...

Tua biang keladi, makin tua makin menjadi... all the bess.

achik said...

semoga dipermudahkan segala urusan.. insya-Allah..