Wednesday, April 21, 2010

Tiga Orang Pekak dengan Darwish Bisu

Diriwayatkan pada suatu masa terdapat seorang lelaki yang pekak yang mendiami dunia Arab. Ada pun lelaki ini pekerjaannya ialah mengembala kambing. Lelaki ini sudah berkahwin dan mempunyai seorang anak yang masih kecil.

Pada satu hari, pengembala pekak ini telah menghalau kambing-kambingnya ke padang rumput seawal pagi lagi. Setelah beberapa ketika di padang rumput itu, pengembala kambing ini tersedar bahawa dia sudah terlupa membawa bekalan makanan tengahari. Pengembala pekak ini mula tidak keruan apabila perutnya semakin lapar seperti panas matahari yang mengembang memanaskan permukaan bumi.
Ingin pulang ke rumah mengambil bekalan makanannya, pengembala kambing itu bimbang kalau-kalau kambingnya akan merayau ke merata-rata tempat dan seterusnya hilang. Bimbang juga dia sekiranya dia pulang sebentar, kambingnya dicuri orang.

Pengembala kambing itu melihat sekeliling. Tidak jauh dari tempat dia mengembala kambingnya, berdiri seorang lelaki yang sedang menyabit rumput untuk diberikan kepada kuda-kuda peliharaannya. Tanpa lengah, Si Pengembala Kambing itu pun menghampiri Penyabit Rumput itu seraya berkata, "Abang, bolehkah abang melihat kambing-kambing saya sebentar sementara saya pulang ke rumah mengambil bekalan makanan dari isteri saya. Barangkali perempuan itu sudah terlupa tugas-tugas sehariannya"

Malangnya, Penyabit Rumput itu pun seorang yang pekak. Dia menyangkakan bahawa Pengembala Kambing itu datang ingin meminta rumput untuk makanan kambing peliharaannya.
"Aku tak ingin memberikan rumput ini walau sedikitpun kepada kamu. Pergi kamu dari sini!!!" katanya sambil mengangkat tangannya menghalau Si Pengembala Kambing.

Melihatkan Si Penyabit Rumput itu mengangkat tangannya, Si Pengembala Kambing tu menyangkakan bahawa Si Penyabit Rumput itu bersetuju untuk menjaga kambingnya dan menyuruhnya segera pulang mengambil bekalan makanan itu. Si Pengembala itu pun berlalu sambil tersenyum pulang mengambil apa yang dicitanya.
Sebaik Si Pengembala Kambing itu pulang semula ke padang rumput itu, dia mendapati bahawa kambingnya tidak hilang walau seekor pun. Semuanya masih ada sedang enak-enak meragut rumput.
"Mulia benar sikap Penyabit Rumput itu. Baik benarlah dia menjaga kambing aku sehingga seekor kambing pun tidak hilang" kata hati Si Pengembala Kambing itu. Sambil menyuap roti gandum ke mulutnya, dia berkira-kira, apakah hadiah yang paling sesuai untuk diberikan sebagai membalas jasa Si Penyabit Rumput itu.
"Hmmmmm... ada baiknya aku hadiahkan dia kambing capik itu. Dapat juga disembelih untuk dimakan bersama keluarganya" kata Pengembala itu lagi.

Tanpa tanggung, Si Pengembala itu menangkap kambingnya yang capik dan dijunjungnya ke tempat Si Penyabit Rumput itu. Melihatkan Si Pengembala itu datang menjunjung kambingnya, Si Penyabit Rumput itu menyangkakan bahawa Si Pengembala itu menyalahkan dirinya dan ingin menuntut ganti rugi.
"Tugas aku cuma menyabit... dan aku berada di sini sejak pagi lagi. Manalah aku tahu apa yang telah berlaku ke atas kambing-kambing engkau" kata si Penyabit marah-marah.

"Abang..... kambing ini kambing muda. Dagingnya lembut dan sesuai untuk dimakan oleh abang sekeluarga" kata Si Pengembala Kambing sambil mengunjukkan kambing itu kepada Si Penyabit Rumput.

Si Penyabit Rumput itu sudah hilang sabar. Sangkanya Si Pengembala itu terus-terusan menyalahkan dirinya dan berlaku seolah tidak faham bahasa.
"Sudah aku katakan, Aku tidak tahu apa terjadi ke atas kambingmu. Pergi kamu atau kamu aku pukul!!!" kata Si Penyabit Rumput seraya mengangkat tangan ingin memukul Si Pengembala Kambing itu.

Lalu terjadilah pertengkaran di antara mereka berdua sehingga menarik perhati seorang Penunggang Kuda yang lalu berdekatan. Lalu Si Penunggang Kuda itu pun menghampiri mereka berdua yang sedang bergaduh itu. Melihatkan Si Penunggang Kuda itu datang, kedua yang bergaduh itu segera meminta Penunggang Kuda itu menjadi hakim. Malangnya, Si Penunggang Kuda itu juga pekak. Dia tidak dapat mendengar sebarang bunyi butir yang dipertengkarkan. Sangkanya, kedua lelaki di hadapannya itu bertengkarkan tentang kehilangan kuda.
"Benar, kuda yang aku naiki ini bukanlah milik aku. Aku jumpa kuda ini di pertengahan jalan. Oleh kerana aku terlalu letih, aku ambil kuda ini. Sekarang kuda ini aku pulangkan semula kepada kamu" kata Si Penunggang Kuda itu seraya mengunjukkan tali kekang kuda yang dijumpainya itu kepada Si Penyabit Rumput.

Rupa-rupanya, tindakan Si Penunggang Kuda itu bukan sahaja tidak dapat membantu meredakan pertelingkahan kedua Penyabit Rumput dan Pengembala Kambing... bahkan semakin menyemarakkan pertengkaran antara kedua mereka sehingga Si Penunggang Kuda itu pun ikut sama dalam perkelahian itu kerana masing-masing tidak memahami maksud hati antara mereka dan masing-masing menyalahkan orang lain pekak.

Perkelahian dan pertengkaran yang semakin marak itu akhirnya menarik perhatian seorang Darwish yang lalu di situ. Mereka bertiga kemudian meminta pula Si Darwish itu menjadi hakim. Darwish itu dapat mendengar butiran yang dipertengkarkan tetapi malangnya Darwish itu seorang yang bisu. Dia tidak dapat berkata apa-apa. Si Darwish itu merenung tajam ketiga-tiga mereka itu sehingga menimbulkan kegerunan di hati ketiga-tiga mereka yang memikirkan bahawa kemungkinan Darwish itu mempunyai kuasa ajaib.

Perlahan-lahan, Si Penunggang Kuda itu berundur dan terus melompat ke atas kuda yang ditunggangnya sebelum itu dan segera memacu kudanya pergi dari situ. Si Pengembala Kambing pula, tanpa tangguh menjunjung semula kambingnya balik ke padang rumput dan Si Penyabit Rumput tergugup terus menyambung semula kerjanya.

Si Darwish tersenyum. Tanpa kata-kata, dia mampu menyelesaikan satu masalah. Kadang-kala, kekurangan itu bukanlah satu kecacatan. Tetapi satu anugerah!!

5 comments:

SHIMI said...

Setiap dari kita punya kekurangan. Bahkan adakalanya insan yang kecacatan itu lebih dari yang cukup sempurna sifatnya.

Kita tetap sama disisi Tuhan Yang Maha Adil...

indera kencana said...

Shimi,
Benar kata-kata anda... setiap kita sama di sisi Allah. Yang membezakan kita hanyalah ketaqwaan.

Masy said...

heheheh kene ade translator baru bole nk bincang :)

asr said...

Susah kalau deal org tak paham bahasa!

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website kami www.kumpulbagi.com atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)