Friday, June 11, 2010

Jiwa remaja yang membara.. aduhhhh!!

Malam di rumah kenduri perkahwinan yang saya hadiri itu meriah dengan kedatangan para tetamu mengisi tempat menjamu selera. Saya ketawa terkekeh-kekeh melihat seorang kakak yang berusia hampir 60 tahun sedang bersemangat mendendang irama cinta 60-an sebelum telefon saya berbunyi menandakan satu pesanan ringkas masuk ke talian saya.
"Abang... Tolong ambil Angah di masjid Kampung Seri. Angah tunggu abang kat situ"

Anak kepada kawan saya yang berusia 17 tahun yang saya panggil Angah, rupanya!!
"OK, Abang datang ambil Angah. Tapi Angah mesti bagitau Ayah dulu" jari jemari saya ligat menekan butang telefon bimbit saya.
"Abang datang je la.. Nanti Angah bagitau Ayah"
"Tak boleh... bagitahu sekarang. Kalau tak, Abang tak datang ambil"
"Kalau Abang tak datang ambil, tak apalah. Angah tahu mana nak pegi"

Tuan rumah datang menghampiri saya bertanyakan samada saya telah selesai menikmati hidangan. Saya mengangguk sambil mengucap tahniah kepada tuan rumah sempena menerima kahadiran menantu baru. Namun hati saya digaru keresahan. Bagaimana jika budak tidak pulang ke rumah malam-malam begini.
"Tak apalah... Angah nak naik bas nak ke Lumut" satu lagi pesanan ringkas saya terima daripadanya.

Saya segera mendail nombor di skrin. Tetamu kian beransur pulang setelah selesai menjamu selera. Kilat menyambar di langit tinggi sebelum diiring dengan hujan turun renyai-renyai membasahi malam. Nada panggilan bertali arus di hujung talian namun tidak bersambut. Akhir saya tinggalkan pesanan mesin talian.
"Angah, jawab telefon" saya bertempik di telefon.

Beberapa kali saya mendail, namun masih tiada jawapan. Saya kembali menekan butang telefon bimbit.
"Baik.. Abang datang. Tapi kalau Angah buat macam ni, macam mana Abang nak cari Angah?"
Kemudian barulah masuk satu sms.
"Angah tunggu di tepi jalan besar"
Hujan-hujan begini??

Hujan semakin lebat sewaktu saya melewati Masjid Kampung Seri yang sunyi dan gelap itu. Tiada tanda-tanda kehadiran manusia di situ. Jam sudah menunjukkan angka sembilan malam. Waktu-waktu sebegini, masjid sememangnya sudah sunyi sepi kerana semua orang sudah pulang seusai solat isyak. Saya buntu. Tidak lama kemudian, baru saya terlihatkan kelibat manusia menghampiri kereta saya. Dalam samar cahaya lampu di tepi jalan itu, saya dapat melihatnya membimbit sebuah beg dengan jaket panas tersarung di tubuhnya yang gempal melangkah gontai ke kereta saya.

Sebaik sahaja memasuki kereta saya, dia memandang saya dengan wajah yang sayu.
"Kenapa?" tanya saya.
Satu soalan yang sangat tepat pada masanya. Mendengarkan soalan itu, dia terus memeluk saya sambil menangis tersedu sedan. Saya terkejut langsung terkalap. Dia terus menangis tanpa henti. Melihatkan tangisannya yang memanjang itu, adalah mustahil bagi saya untuk bertanya lanjut. Saya membiarkan tangisannya reda sambil menepuk bahunya untuk menenangkannya.
"Sudahlah... sudahlah tu. Malu awak menangis macam ni. Awak tu dah besar. Dah 17 tahun..."

Dia mengesat airmatanya yang berbaki di pipi.
"Dah makan?" tanya saya
Dia geleng kepala.
"Mak Ayah tahu Angah di sini?"
Geleng lagi.

Tanpa tangguh, saya memecut kereta ke arah Lumut. Lebuhraya Ipoh-Lumut malam itu agak sesak dengan kereta. Maklum sahaja, malam Sabtu. Esok harinya merupakan kelepasan am. Kesempatan ini digunakan oleh penduduk setempat untuk membawa anak-anak masing-masing bersiar-siar sempena cuti sekolah 2 minggu ini. Budak itu tersandar di kusyen hadapan sambil matanya memandang kosong ke sisi jalan yang gelap gelita.
"Hmmmmm.... nak dengar satu cerita?" tanya saya kepadanya.
Dia kelihatan sedikit tersentak apabila pertanyaan saya mengejutkan lamunannya. Dia menoleh ke arah saya sekilas sebelum berpaling semula memandang cermin tingkap.

"Hahahahahaha.... 22 tahun yang lepas, ada seorang budak lelaki. Dia ni malas belajar dan tidak juga pandai dalam pelajaran walaupun cita-citanya besar, hahahahahahaha.... Dijadikan cerita sewaktu tu, keputusan SRP diumumkan... tahu SRP tak?
Dia geleng kepala.
"SRP tu Sijil Rendah Pelajaran. Sama macam PMR sekarang. Walaupun tahun itu dia belum menduduki SRP, tetapi dalam kesibukkan orang menerima keputusan itu menyebabkan dia juga turut menerima tempias orang yang menduduki peperiksaan itu. Kakak-kakaknya tidak berhenti-henti berleter sepanjang hari sehingga akhirnya menimbulkan pertengkaran dalam keluarga. Kakaknya berkata, kalau kamu dah malas belajar, kamu bakar sajalah buku-buku kamu tu. Jadi budak itu segera menyahut kata-kata itu. Habis dipunggahnya semua buku di dalam beg kemudian dicurahkannya ke tanah.."

Angah berpaling memandang saya.
"Kemudian?" tanyanya.
Saya tersenyum. Saya tahu, saya tidak berkata-kata keseorangan, rupanya!!. Saya memperlahankan kereta kerana lampu isyarat di hadapan sudah bertukar ke cahaya kuning.

"Kemudian, belum sempat dia mencucuh api ke buku-buku itu, ayahnya muncul tiba-tiba. Dengan kayu batang penyapu, ayahnya melibas ke belakangnya berkali-kali tanpa ada rasa belas. Sakitnya tak usah diperkatakanlah. Oleh kerana takut dibelasah lagi, dia menghambur melarikan diri. Di telinga masih dapat menangkap suara ayahnya yang berkicau seperti murai di waktu pagi tu."

"Dia lari ke mana, bang" budak itu bersuara juga akhirnya.
"Dia lari ke bendang. Di bendang itulah dia duduk sepanjang hari sebelum hari mulai gelap dan dia mula rasa takut apabila terdengarkan bunyi-bunyi yang menakutkan keluar dari tanah perkuburan yang dekat dengan bendang itu."
"Budak tu takut hantu ke bang?"
"Hahahahahahaha... ya, dia takut hantu!!"

Angah itu mulai ketawa terkekeh-kekeh.
"Selepas tu bang?"
"Selepas tu dia bingkas dari tempat itu. Berlari tanpa tujuan dengan berkaki ayam sebelum melewati rumah seorang kawannya. Kebetulan sewaktu, dia dilihat oleh kawannya berlari dalam keadaan yang mencurigakan sewaktu orang sedang melaungkan azan maghrib di masjid berhampiran"
"Dia nak pergi mana?"
"Dia tak tahu nak ke mana. Dia tak ada duit dalam poket dan perutnya terasa lapar sangat. Akhirnya dia sampai di rumah seorang opah yang baik hati. Di situlah dia tidur malam tu. Dia tidur lena sangat-sangat. Tapi di luar dengkurannya tu, otang kampung tengah mencarinya sepelusuk kampung. Akhirnya, esok paginya, dia ditemui sedang duduk termenung di kaki tangga rumah opah itu oleh abangnya".
"Dia lari dari rumah?"
"Hahahahahaha... ya, dia lari dari rumah"

Saya mengeluh berat. Kami melewati Bandar Manjung di sebelah kiri jalan.
"Kenapa abang mengeluh?" tanya budak itu.
"Mengeluh sebab budak dalam cerita itu selalu benar membuat onar. Selepas selesai menduduki SRP, dia hilang dari rumah dan sekolah lagi sekali. Kali ini pula, dia mengikut satu jemaah dakwah ke Pulau Pinang. Satu tindakan di luar pertimbangan...!! Sekali lagi keluarganya terutama ibunya menangis dengan kelakuannya. Usia macam tu patutnya fikirkan pelajaran. Bukan pentingkan hati dan perasaan..."
"Siapa budak tu bang?' tanya Angah.
"Abanglah"
Angah terlongo. Sungguh dia tidak menyangka bahawa orang yang sedang diperkatakan itu adalah sejarah silam saya.

"Angah lari dari rumah?" tanya saya.
Dia mengangguk.
"Mak marah Angah...." adunya.
"Kita cari tempat makan dulu. Lepas makan baru cerita"
Saya menoleh ke arah budak itu. Zaman sekarang, anak lelaki dan anak perempuan sama sahaja. Bahayanya tetap sama jika terlepas ke tangan manusia yang tidak bertanggungjawab. Bagaimana jika budak ini terlibat dengan jenayah? Bagaimana jika budak ini terjebak ke kancah penagihan dadah?

Lumut penuh sesak dengan pengunjung walaupun hujan turun lebat dan malam semakin larut. Sukar benar mendapatkan tempat letak kereta. Akhirnya saya memberhentikan kereta di tepi longkang berhampiran dengan simpang memasuki Kem Tentera Laut di situ.
"Sejak bila tak makan?" tanya saya.
"Sejak mak marah malam semalam"
"Dah satu hari suntuklah ni?"
"Senja tadi ayah paksa Angah makan bubur. Angah makan sikit je" katanya. Saya menarik pintu kaca Restoran KFC. Orang di dalam berbaris panjang di kaunter. Dapat dilihat dari arah luar menerusi dinding kaca yang jernih.

Selesai makan, saya membawanya ke tepi jeti untuk menenangkan hatinya sambil melihat lampu-lampu yang terpancar dari arah kapal-kapal besar yang berlabuh.
"Abang... ada orang menjala ikan kat tepi laut tu" katanya memberitahu saya seolah-olah saya tidak menyedari kehadiran nelayan itu.

"Ok, sekarang cerita pada abang apa yang dah jadi" kata saya.

Dalam teragak-agak dia memulakan bicaranya. Menurut kata, ibunya melarang keras dia memiliki telefon bimbit kerana bimbang dia akan terleka. Maklum sahaja, tahun ini dia akan menduduki SPM. Dalam diam-diam, tanpa pengetahuan ibunya dia membeli telefon bimbit dari duit hasil upahan melakukan kerja-kerja membantu katering di daerah kami. Dia menyimpan telefon itu sungguh-sungguh. Tetapi setiap perbuatan di luar restu ibu itu pasti akan ketahuan juga akhirnya. Suatu malam, sewaktu bermain sms dengan teman wanitanya (sudah punya 3-4 orang teman wanita di usia 17 tahun), ibunya terlihatkan perbuatannya. Ibunya merasa sangat kecewa kerana sebelum ini dia sudah berjanji sungguh-sungguh tidak akan mengabaikan tanggungjawab dengan bermain pesanan ringkas. Ibunya mengamuk bertindak memulaukannya. Akibatnya dia merasa tertekan dan bertindak melarikan diri dari rumah.

"Sekarang Angah nak buat apa?" tanya saya.
Dia geleng kepala tanda buntu.

"Sekarang dengar cakap abang betul-betul. Mulai hari ini, abang nak Angah tinggalkan aktiviti Pengakap di waktu sekolah. Kedua, bagitahu pada Aslila, pada Najwa, pada Nuri, Angah nak berhenti sementara waktu menghubungi mereka sebab Angah nak periksa. Tak lama, 5 bulan je. 5 bulan tu tak lama. Ketiga, berhenti main gitar dan susun jadual belajar. Keempat, pulangkan telefon bimbit tu pada mak. Kelima, rangka jadual mentelaah buku dari jam 8 malam sampai 11 malam. Balik rumah sekejap lagi, minta maaf pada, pada ayah, cium tangan mak ayah, peluk mak ayah, bagitahu mereka, Angah takkan ulangi perbuatan Angah lagi, boleh?" kata saya panjang lebar.
"Boleh... Errrr, kalau Angah tak buat macam mana?" tanyanya sambil tersengih.
"Jangan nak mengadu apa-apa hal dengan Abang lagi dah!!" jawab saya separuh menengking.

Saya menghantarnya pulang sewaktu jam sudah lewat angka 11. Tiba di rumah, dia tersedu sedan di hadapan pintu menangis meminta ibunya membukakan pintu rumah.
"Angah tahu airmata Angah dah tak ada harga lagi pada Mak sebab selalu buat salah dan minta maaf pada Mak. Tapi, Mak.... bukaklah pintu.. Kalau Mak tak buka pintu, Angah tak tahu nak pergi mana" katanya sambil menoleh ke arah saya dengan linangan airmata.

Kasihan dengan rayuannya di tengah malam-malam itu, ayahnya segera membuka pintu. Dia segera masuk ke rumah dan terus menuju ke bilik.
"Habis strawberry saya layu satu ladang dibuat dek anak Abang Harun" kata saya merungut-rungut kepada kawan saya.
"Di mana engkau tanam strawberry?" tanya Abang Harun kehairanan.
"Di Farmville"

Hujan masih renyai-renyai turun membasahi bumi sewaktu saya melangkah ke kereta sebelum budak itu datang berlari dengan tercungap-cungap.
"Abang.. boleh tak abang tambah nilai RM6.00 ke telefon bimbit Angah?"
"Nak buat apa?"
"Angah nak sembang kali terakhir dengan Wawa. Alaaa... Abang, bolehlah Abang.."
"Tak ada.. tak ada.. jangan nak mengada-ngada. Sekarang dah pukul berapa ni tau tak? Dah pukul 1.30 pagi. Mana ada kedai bukak?"

Budak itu berkempen melalui sms meminta saya menambah baki di telefon bimbitnya sepanjang saya pulang ke rumah dalam kabus malam yang tebal. Pagi ini, menurut ayahnya, dia masih lagi mogok merajuk-rajuk tidak tentu hala.
"Biarkan saja..." kata saya kepada ayahnya.

5 comments:

kingbinjai said...

alo itu youtube besar sgtla

Fakeh said...

Cubalah google tajuk BANGSA MELAYU MENGIKUT ULAMA AHLU SUNNAH WAL JAMAAH, maka akan fahamlah kita tentang hakikat bangsa ini. Dan cubalah google pula tajuk-tajuk berikut agar kita kenal musuh dalam selimut yang mencari peluang dan ruang untuk mengkhianati bangsa ini, iaitu:-

(a) http://www.mediafire.com/?ne2dmyeinzo
(b) Jaringan Wahabbi Sdn Bhd
(c) Jom Kenali Dr Maza & Co
(d) Ahlul Bait Yang Dicerca
(e) Tok Ayah Zid Kedai Lalat
(f) Kuasa Tiang Kepada Cita-cita
(g) 40 Mutiara Hikmat Serambi Mekah

FAKEH KHALIFAH SAKA

Bunga Rampai said...

Jiwa remaja mudah membara tapi boleh disejukkan dengan pendekatan yang betul dan sesuai.

Salam Ramadhan buat Indera sekeluarga :)

KAMATO said...

Selamat Hari raya, maaf zahir dan batin

Masy said...

mcm2 perangai.

abg indera, bila kita nk bersecret recipe lg? heheheh